Cara Budidaya Ikan Lele di Ember untuk Pemula. Cuan dalam Sekejap!

Cara Budidaya Ikan Lele di Ember untuk Pemula. Cuan dalam Sekejap!

3 menit

Budidaya ikan lele di ember bisa menjadi alternatif untuk menghasilkan cuan. Selain tidak memerlukan lahan luas, cara budidaya ini dapat membuat kamu lebih produktif. Yuk, simak ulasan lengkapnya!

Secara umum, budidaya ikan lele biasanya dilakukan lewat medium kolam semen atau terpal.

Akan tetapi, bagi kamu yang mempunyai lahan terbatas, budidaya ikan lele di ember menjadi opsi menarik dan menggiurkan.

Terlebih, peluang bisnis ikan lele sangat besar seiring kebutuhan pasar yang terus meningkat.

Hal tersebut beralasan karena kandungan dalam satu ikan lele saja terdapat 105 kalori, 3 gram lemak, dan 18 gram protein.

Sementara dari segi harga, bibit ikan lele berkisar Rp350 sampai Rp650 per ekor.

Beberapa alasan lain yang membuat ternak ikan lele di rumah diminati banyak orang di antaranya sebagai berikut:

  • Ikan lele memiliki kemampuan hidup di air yang minim oksigen
  • Mudah dalam hal pemberian pakan
  • Memiliki daya tahan kuat terhadap penyakit
  • Lele bisa dipanen dalam waktu singkat
  • Harga jual ikan lele cenderung stabil

Cara Budidaya Ikan Lele di Ember

1. Persiapan Alat dan Bahan

Cara Budidaya Ikan Lele di Ember untuk Pemula. Cuan dalam Sekejap!

sumber: bertuahpos.com

Bagi kamu yang tertarik ternak ikan lele di ember, kamu mesti mempersiapkan beberapa hal.

  • Ember tempat budidaya berukuran 80 liter.
  • Benih ikan lele (minimal 60 ekor).
  • Strimin atau penutup ember.

2. Pemilihan Benih Ikan Lele

Guna mengurangi risiko gagal dalam budidaya lele dalam ember, terutama untuk pemula, sebaiknya belilah benih ikan lele yang memang berkualitas.

Berikut tips memilihnya:

  • Perhatikan tempat membeli benih, usahakan di tempat penetasan ikan yang bersertifikat.
  • Benih lele ideal untuk pembesaran berukuran 5-7 cm.
  • Usahakan ukuran ikan lele sama.
  • Benih lele yang baik umumnya memiliki tubuh seimbang antara kepala dan badan.
  • Pilih benih yang mengilap, pergerakannya lincah, dan tidak cacat.

3. Persiapkan Ember untuk Ternak Ikan Lele

budidaya ikan lele di ember

sumber: gdm.id

  • Siapkan ember berukuran 80 liter dan bersihkan.
  • Lubangi ember.
  • Gunakan gelas plastik yang dipasang kawat apabila kamu hendak menambahkan tanaman sayur.
  • Isi ember dengan air, jangan terlalu penuh agar ikan lele dapat mengambil udara dengan baik.
  • Tambahkan garam krosok setengah sendok makan untuk menstabilkan pH dalam air dan menghambat pertumbuhan jamur.
  • Diamkan selama 2-3 hari.
  • Gunakan strimin atau penutup agar ikan lele tidak loncat dari ember.
  • Satu ember bisa diisi maksimal 60 ekor benih lele.
  • Letakkan ember di lahan kosong sekitar halaman rumah yang mendapat sinar matahari.

Tebar Ikan Lele dalam Ember

Cara selanjutnya dalam budidaya ikan lele di ember adalah menebar ikan atau benih.

Usahakan untuk menebarnya secara hati-hati lantaran ikan ikan lele yang masih kecil cenderung sensitif.

Langkah-langkah yang perlu dilakukan untuk menebar ikan lele di ember adalah sebagai berikut:

  • Sesuaikan suhu air ember. Pastikan suhu air tidak terlalu panas karena cahaya matahari.
  • Masukkan benih serta tempat penyimpanan dalam ember dan biarkan benih ikan lele menyesuaikan diri sekitar 15 menit.

Ikan lele akan keluar dengan sendirinya dari tempat penyimpanan dan menyesuaikan dengan tempat barunya di ember.

Selain itu, kamu juga dapat menebar ikan lele dengan memiringkan tempat penyimpanan dan memasukkan benih ke ember sedikit demi sedikit.

Tebar benih ikan lele pada pagi atau sore hari. Jangan menebar pada siang hari karena dikhawatirkan akan membuat ikan menjadi stres dan mati.

Terlebih, suhu air pada siang hari akan meningkat dan terasa lebih panas dibandingkan pada pagi atau sore.

Merawat Ikan Lele

budidaya ikan lele di ember

sumber: prokaltim.com

Tidak jauh beda dengan cara merawat ikan lele di medium lainnya, merawat ikan lele di ember juga perlu perhatian.

Lakukan grading atau pemisahan ikan lele minimal dua minggu sekali dengan tujuan untuk menyeragamkan ikan dalam ember dan menghindari adanya kanibalisme antarikan.

Kemudian, ganti air ketika telah tercium bau tidak sedap atau sekitar 50 persen dari keseluruhan pada pagi atau sore hari.

Pilih pakan ikan lele yang mengandung nutrisi dan protein tinggi, kemudian lakukan sebanyak 2-3 kali sehari dan jangan memberi pakan saat hujan.

Masa Panen

Masa panen ikan lele terbilang cukup singkat, yakni sekitar 2-4 bulan untuk siap panen.

Adapun jumlah ideal panen ikan lele adalah 8-10 ekor untuk mendapatkan harga jual tertinggi.

Jangan lupa untuk surutkan air dalam ember dan pindahkan ikan yang akan dipanen ke wadah lain.

Gunakan serok atau jaring untuk mengambil ikan lele dan sortir ikan lele yang dipanan dengan hati-hati.

Bersihkan ember jika kamu ingin mengisi dengan benih baru dan lakukan tahapan yang sama seperti sebelumnya.

***

Itulah cara budidaya ikan lele di ember, Property People.

Semoga ulasannya bermanfaat, ya.

Baca informasi menarik lainnya di Berita 99.co Indonesia.

Sedang mencari hunian aman dan nyaman seperti Griya Reja Residence?

Kunjungi 99.co/id dan rumah123.com, karena kami selalu #AdaBuatKamu.

Artikel ini bersumber dari www.99.co.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *