Teks Khutbah Jumat Lengkap dengan Doanya yang Singkat

Teks Khutbah Jumat Lengkap dengan Doanya yang Singkat

3 menit

Temukan teks khutbah Jumat lengkap dengan doanya yang penuh makna dan menyentuh hati di sini! Ada banyak bahasan, mulai dari tawadhu sampai persiapan sebelum kematian!

Khutbah Jumat adalah nasihat, ajakan, informasi, dan peringatan pada jamaah sebelum melaksanakan salat Jumat.

Apa bacaan khutbah Jumat?

Khutbah wajib dimulai dengan bacaan hamdalah atau pujian terhadap Allah, selawat, syahadat, dan membaca nasihat pada jemaah agar selalu bertakwa pada Allah Swt.

Pada salat Jumat, khutbah dilakukan dua kali dan di antara khutbah pertama dan kedua dipisahkan oleh duduk.

Agar nasihat semakin diresapi oleh para jemaah, sebaiknya khutbah dilengkapi dengan doa.

Simak beragam teks khutbah Jumat lengkap dengan doanya di bawah ini!

Teks Khutbah Jumat Lengkap dengan Doanya

1. Khutbah Jumat tentang Rendah Hati

اَلْحَمْدُ لِلّٰهِ. اَلْحَمْدُ لِلّٰهِ الَّذِيْ أَمَرَنَا بِأَدَاءِ الشَّرَائِعِ. أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلٰهَ إِلَّا اللهُ السَّمِيْعُ الْبَدِيْعُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا وَحَبِيْبَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الصَّمِعُ. اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلٰى اٰلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ.

أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ. اِتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوْتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فِي الْقُرْاٰنِ الْعَظِيْمِ. أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ، وَعِبَادُ الرَّحْمٰنِ الَّذِيْنَ يَمْشُوْنَ عَلَى الْاَرْضِ هَوْنًا وَّاِذَا خَاطَبَهُمُ الْجٰهِلُوْنَ قَالُوْا سَلٰمًا

Hadirin yang dirahmati Allah

Di hari istimewa ini, marilah kita meningkatkan ketakwaan kepada Allah Swt. dengan menjalankan perintah dan menjauhi yang dilarang. Dan salah satu bentuk ketakwaan adalah tawadhu atau sikap rendah hati.

Tawadhu berarti menempatkan kita lebih rendah daripada semua orang guna mengubur sifat sombong yang sering muncul. Sombong adalah pangkal berbagai macam sifat tercela.

Hadirin yang dirahmati Allah

Imam al-Ghazali dalam kitabnya Bidayatul Hidayah menegaskan bahwa merasa lebih baik dari makhluk lain adalah bentuk kesombongan.

Padahal, tidak ada yang lebih tinggi dari Allah Swt. sehingga sebaiknya kita tidak menyombongkan diri ke siapa pun.

Bahkan, terhadap orang kafir pun kita tidak boleh merasa lebih baik. Sebab, mungkin saja ia mengucapkan syahadat dan wafat dalam membawa keislaman dan keimanan.

Tak hanya itu, orang tawadhu adalah hamba Allah Swt. yang paling utama. Hal ini ditegaskan Allah dalam Al-Qur’an surat Al-Furqan ayat 63 sebagai berikut:

وَعِبَادُ الرَّحْمٰنِ الَّذِيْنَ يَمْشُوْنَ عَلَى الْاَرْضِ هَوْنًا وَّاِذَا خَاطَبَهُمُ الْجٰهِلُوْنَ قَالُوْا سَلٰمًا

Artinya: “Adapun hamba-hamba (utama) Tuhan Yang Maha Pengasih itu adalah orang-orang yang berjalan di bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang bodoh menyapa mereka (dengan kata-kata yang menghina), mereka mengucapkan ‘salam’.”

Meskipun akan sulit diterapkan, tawadhu haruslah kita latih. Sedikit demi sedikit, sampai kita terbiasa.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْاٰنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنِيْ وإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الْاٰيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلَاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ فَيَا فَوْزَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

2. Khutbah tentang Persiapan Menghadapi Kematian

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْه ُ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سيدنا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. اما بعـد قال الله تعالى: اَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ. يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا. يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا.

Hadirin jamaah salat Jumat

Kita panjatkan puja dan puji syukur kepada Allah Swt. yang telah memberikan kita nikmat iman dan Islam. Semoga kita selalu termasuk yang mendapatkan hidayah-Nya serta berada dalam keadaan Iman dan Islam hingga akhir hayat kita. Alhamdulillah; segala puji hanya milik Allah.

Dalam khutbah Jumat singkat ini, pada masa pandemi Covid-19 sudah banyak orang yang meninggal.

Dalam Surat Al-Baqarah ayat 28, Allah berfirman:

كَيْفَ تَكْفُرُوْنَ بِاللّٰهِ وَكُنْتُمْ اَمْوَاتًا فَاَحْيَاكُمْۚ ثُمَّ يُمِيْتُكُمْ ثُمَّ يُحْيِيْكُمْ ثُمَّ اِلَيْهِ تُرْجَعُوْنَ

“Bagaimana kamu ingkar kepada Allah, padahal kamu (tadinya) mati, lalu Dia menghidupkan kamu, kemudian Dia mematikan kamu lalu Dia menghidupkan kamu kembali. Kemudian kepada-Nyalah kamu dikembalikan.”

Dalam Tafsir Ibnu Katsir, dijelaskan bahwa ayat ini menunjukkan bahwa kita semua pasti mati dan akan dibangkitkan kembali setelah kematian itu. Maka apa saja kewajiban kita dalam kehidupan ini sebagai persiapan diri kita sebelum menghadapi kematian?

Pertama, beramal sebaik mungkin. Seperti apakah amalan yang terbaik itu? Salah satu indikatornya adalah, istikamah.

Dalam hadis riwayat Abu Hurairah, Rasulullah saw bersabda: فَإِنَّ خَيْرَ الْعَمَلِ أَدْوَمُهُ وَإِنْ قَلَّ

Artinya: “Sesungguhnya sebaik-baik pekerjaan adalah yang rutin (berkelanjutan), meskipun itu sedikit.”

Beramal sebaik mungkin juga berarti bahwa pekerjaan itu kita lakukan dengan seikhlas, semaksimal, dan sesempurna mungkin.

Yang kedua, menyiapkan amal yang terus mengalir pahalanya, seperti amal jariyah, ilmu yang bermanfaat, serta mendidik anak kita menjadi anak yang saleh.

Sebagaimana hadis Rasulullah saw.

Diriwayatkan oleh Abu Hurairah, bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Jika manusia mati, maka terputuslah amalnya kecuali tiga perkara, sedekah jariyah, ilmu yang diambil manfaatnya, dan anak shalih yang selalu mendoakan orang tuanya. (HR. Muslim).

Yang ketiga, berdoa agar diberikan husnul khatimah. Apakah itu husnul khatimah? Di antara tanda utama husnul khatimah ialah apabila ia mengucap kalimat laa ilaaha illallaah di akhir hayatnya.

Dalam sebuah hadits shahih yang diriwayatkan oleh Abu Dawud, Rasulullah saw. bersabda:

‏” مَنْ كَانَ آخِرُ كَلاَمِهِ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ دَخَلَ الْجَنَّةَ ‏”‏

“Barangsiapa yang akhir perkataannya adalah ‘Laa ilaaha illallaah’ maka dia akan masuk Surga.”

Indikator lainnya dari seorang yang husnul khatimah apabila ia mengerjakan pekerjaan baik di akhir hidupnya.

Akhir kata, semoga kita mampu meningkatkan keimanan serta ketakwaan kita dan Allah menjadikan kita sebagai orang-orang yang wafat dalam keadaan husnul khatimah.

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فيِ القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنيِ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآياَتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلْ مِنيِّ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ َإِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْليِ هذَا أَسْتَغْفِرُ اللهَ ليِ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

3. Khutbah tentang Kesabaran

Teks Khutbah Jumat Lengkap dengan Doanya yang Singkat

sumber: id.scribdt.com

***

Semoga bermanfaat, Property People.

Baca artikel menarik lainnya di Berita 99.co Indonesia.

Pesona Prima Cikahuripan 5 & 6 dapat jadi pilihan tepat jika kamu sedang berburu rumah di daerah Cileungsi, Bogor.

Informasi lebih lanjut silakan lihat di www.99.co/id dan rumah123.com, karena kami selalu #AdaBuatKamu.

Cek sekarang juga!

Artikel ini bersumber dari www.99.co.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *