Guru Besar Ilmu Ekonomi: Kenaikan Harga BBM Tidak Dapat Dihindari

Guru Besar Ilmu Ekonomi: Kenaikan Harga BBM Tidak Dapat Dihindari

Guru Besar Ilmu Ekonomi: Kenaikan Harga BBM Tidak Dapat Dihindari - GenPI.co
Ilustrasi – Aktivitas pelayanan penjualan BBM di salah satu SPBU Pertamina. (ANTARA/Humas Pertamina)

GenPI.co – Kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) harus dilakukan pemerintah mengingat beban subsidi yang besar sekaligus untuk mengatasi persoalan subsidi yang salah sasaran.

“Kenaikan harga BBM memang tak dapat dihindari karena beban subsidi yang sangat besar dan salah sasaran,” ujar Guru Besar Ilmu Ekonomi Universitas Lambung Mangkurat (ULM) Prof. Muhammad Handry Imansyah di Banjarmasin, Minggu (28/8/2022).

Menurut Handry, skema subsidi jenis pertalite dan solar yang diterapkan pemerintah selama ini tidak tepat.

BACA JUGA:  Efektifkah Kenaikan Harga BBM Pertalite? Begini Kondisinya

Dia menilai idealnya subsidi tersebut menyasar langsung masyarakat tidak mampu.

“Pemberian subsidi harga pada komoditas menyebabkan semua golongan masyarakat dapat menikmatinya,” ucapnya.

BACA JUGA:  Harga BBM Dikabarkan Naik, DPR Beri Kabar Bahagia

Pengguna paling banyak mengonsumsi dua jenis BBM itu adalah golongan mampu dan pengusaha besar,  berdasarkan data survei sosial ekonomi nasional (Susenas).

Handry mengatakan seharusnya penyesuaian harga BBM mengikuti harga pasar dunia, sedangkan untuk golongan masyarakat tidak mampu diberikan bantuan oleh pemerintah.

“Sebenarnya jumlah kelompok sasaran masyarakat berpendapatan rendah ini relatif kecil konsumsi BBM-nya, sehingga memberikan bantuan kepada mereka melalui skema pembatasan konsumsi lebih mudah,” ujarnya.

Silakan baca konten menarik lainnya dari GenPI.co di Google News

Artikel ini bersumber dari www.genpi.co.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *