News  

Harga minyak naik setelah tumpahan di Basra, tetapi turun mingguan

Harga minyak naik setelah tumpahan di Basra, tetapi turun mingguan

New York (ANTARA) – Harga minyak naik tipis pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), karena tumpahan di terminal Basra Irak tampaknya akan membatasi pasokan minyak mentah, tetapi masih turun pada minggu ini di tengah kekhawatiran kenaikan suku bunga yang besar dan kuat akan mengekang pertumbuhan ekonomi global dan permintaan bahan bakar.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Oktober terdongkrak 1 sen atau 0,01 persen, menjadi menetap di 85,11 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman November bertambah 51 sen atau 0,6 persen, menjadi ditutup pada 91,35 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange.

Kedua harga acuan turun hampir 2,0 persen pada minggu ini, sebagian dirugikan oleh penguatan dolar AS, yang membuat minyak lebih mahal bagi pembeli yang menggunakan mata uang lain. Indeks dolar sebagian besar datar pada hari ini tetapi naik untuk minggu keempat dalam lima minggu.

Pada kuartal ketiga sejauh ini, baik Brent maupun WTI jatuh sekitar 20 persen untuk persentase penurunan kuartalan terbesar sejak dimulainya pandemi COVID-19 pada 2020.

Baca juga: Harga minyak Asia naik tipis, namun di jalur penurunan mingguan

Ekspor minyak dari terminal minyak Basra Irak secara bertahap dilanjutkan setelah dihentikan tadi malam karena tumpahan yang telah ditampung, kata Basra Oil Company.

Tumpahan di pelabuhan, yang memiliki empat platform pemuatan dan dapat mengekspor hingga 1,8 juta barel per hari, menaikkan harga karena prospek pasokan minyak mentah global yang lebih rendah.

“Itu pasti menimbulkan ketakutan di pasar karena laporan awal adalah bahwa barel itu akan keluar dari pasar untuk beberapa waktu,” kata John Kilduff, mitra di Again Capital LLC di New York.

Investor bersiap untuk kenaikan besar suku bunga AS, yang dapat menyebabkan resesi dan mengurangi permintaan bahan bakar. Federal Reserve secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin pada pertemuan kebijakan 20-21 September.

“Kemungkinan yang meningkat dari resesi global, seperti yang digarisbawahi oleh penurunan baru-baru ini dalam ekuitas dapat terus memberikan pembatas kemungkinan kenaikan harga (minyak) ke bulan depan dan mungkin seterusnya,” Jim Ritterbusch dari Ritterbusch and Associates mengatakan dalam sebuah catatan.

Pasar juga terguncang oleh prospek Badan Energi Internasional (IEA) untuk hampir nol pertumbuhan permintaan minyak pada kuartal keempat karena prospek permintaan yang lebih lemah di China.

Baca juga: Harga minyak naik, dipicu khawatir pasokan & peralihan bahan bakar

“Baik IMF maupun Bank Dunia memperingatkan bahwa ekonomi global dapat mengarah ke resesi tahun depan. Ini merupakan berita buruk bagi sisi permintaan mata uang dan muncul sehari setelah perkiraan IEA (pada) permintaan minyak,” kata analis PVM Stephen Brennock.

“Kekhawatiran resesi ditambah dengan ekspektasi suku bunga AS yang lebih tinggi menyebabkan bearish yang kuat.”

Analis lain mengatakan sentimen menderita dari komentar oleh Departemen Energi AS bahwa tidak mungkin untuk berusaha mengisi Cadangan Minyak Strategis (SPR) sampai setelah tahun keuangan 2023.

Di sisi penawaran, pasar telah menemukan beberapa dukungan pada berkurangnya ekspektasi kembalinya minyak mentah Iran, karena pejabat Barat mengecilkan prospek menghidupkan kembali kesepakatan nuklir dengan Teheran.

Harga minyak juga dapat didukung pada kuartal keempat jika anggota OPEC+ memangkas produksi, yang akan dibahas pada pertemuan kelompok Oktober. Eropa menghadapi krisis energi yang didorong oleh ketidakpastian pasokan minyak dan gas dari Rusia.

Pasokan minyak mentah AS tampaknya menuju peningkatan, karena perusahaan energi minggu ini menambahkan rig minyak dan gas alam untuk pertama kalinya dalam tiga minggu ketika harga minyak mentah yang relatif tinggi mendorong beberapa perusahaan untuk mengebor lebih banyak, terutama di Permian Basin, menurut perusahaan jasa energi Baker Hughes Co.

Baca juga: Harga emas terdongkrak 6,20 dolar, dipicu ekuitas AS turun tajam

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Artikel ini bersumber dari www.antaranews.com.